Hidup itu seperti Bianglala. Dimana kita terperangkap didalamnya, dan harus menikmati setiap putarannya

Sabtu, 16 April 2016

Menulis Dengan Jujur

Saya adalah tipe orang yang senang berbagi, apapun itu.
Entah itu kepedihan, kebahagiaan, kekuatan, dan apapun yang bisa saya bagikan.
Beberapa orang bilang tulisan saya ini mungkin menyentuh hati, mungkin menyadarkan tentang-tentang hal-hal kecil untuk selalu disyukuri, atau mungkin menguatkan sekalipun.
Saya tidak tahu.
Beberapa yang lain, menganggap saya sok baik, tinggi hati, dan suka pamer dan lain-lainnya. Saya tidak ambil pusing.
Menulis hal-hal jujur adalah kebiasaan saya.
Pernah terpikir untuk berhenti menulis tentang kegamangan, kepedihan, dan harus berbagi hal-hal yang menyenangkan, tapi saya keliru.
Ternyata, setiap tulisan yang seseorang buat itu ada alasannya. Sederhananya, ia hanya ingin berbagi. Itu saja.
Seperti halnya kebahagiaan yang kadang disimpan seseorang demi menjaga hati orang lain, begitu pula kesedihan yang mungkin kadang perlu dibagi agar bisa meringankan.
Karena bagi saya, menulis tentang kepedihan,kegamangan bukanlah perkara ingin belas kasih...
menulis tentang hal yang melulu membahagiakan juga bukan untuk meninggikan diri sendiri.

menulis dengan jujur, bukan hanya tentang ingin berbagi tapi juga berdamai dengan diri sendiri.

Hujan Bulan April
Dewi Putri Lestari.

Jumat, 11 Maret 2016

Apalah

Hahaha. Malam ini rasanya pengen banget nangis.
Capek, masuk angin, daaaan pengen manja.
Rasa ndableg rasanya betah banget lama-lama ngekos di badan gue.
Buntu, sumpek, blah mungkin lagi ada di titik dimana gue lagi capek se capek-capeknya.
Tapi masa iya mau nyerah ? Gue yakin Tuhan nuntun gue sampe ke tahap ini bukan untuk sebuah kegagalan, tapi untuk sebuah pencapaian dalam kehidupan gue. Ya cuma emang masih harus berjuang lagi.

Oke. Cukup.
Dewi Putri Lestari

Kamis, 28 Januari 2016

Segitu Parahnya (?)

Apa nya nih yang parah ? Hehehe.

Kali ini bakal jadi postingan gue yang jauh dari hal-hal yang termehek-mehek ataupun sebangsanya. Gue mau bahas hal lain. Hal apakah itu ? Udah baca aja.

Bentar. Kok pake gue-gue an ? Kan orang jawa ? Gausah belagu! (Pasti ada yang begitu)
Eits, tenang aja. Biar asik aja dong ya, masa aku kamu ? Nanti baper. Masa nyong koen ? Nanti banyak yang gak ngerti, yaudah pake gue lo biar asik aja. Sok asik ya -_- serah deh.

Mau sedikit membahas beberapa kejadian yang gue alami selama beberapa bulan ini.. Yang begitu parah menimpa diri ini hiks, ok lebay.

Iya, gue ternyata punya alergi obat sama makanan.
Asli baru tahu. 2015 adalah tahun dimana 2 kali muka gue jadi sasaran alergi. Sedih ? Jangan tanya! Sampe gapengen ngacaaaaaa boooooo

Alergi yang pertama terjadi di Mei 2015. Muka gue yang notabenya berminyak, tiba-tiba jadi kering kerontang kaya sawah yang udah lama gak dapet air, sedih gak siiih :(

Sumpah muka gue jadi kaku banget dan gak bisa mangap. Buat mangap masukin sendok ke mulut aja kulit bawah hidung gue langsung sobek, ajaibnya gak berdarah tapi periiiiiih. Kaya patah hati. Bye.

Emm terus lo alergi apa dew ?
Oke sebelum muka gue berubah jadi begitu, gue sakit dulu. Nah, ditanya tuh sama bu dokter langganan kesayangan gie itu gue punya alergi obat apa enggak, gue jawab dengan mantap "enggak" larena selama ini emang gue gak pernah alergi apapun. Singkat cerita , dapet lah gue obat segala macem.
Dokter gak bilang gue sakit apaan, pas sampe kosan, langsung dah tuh gue buka obatnya trus karena gue orangnya kepo-kepo bermanfaat gue search pah itu nama obatnya. Pas bagian nge-search salah satu obat ada peringatan tuh kalo obat itu bisa nimbulin efek samping yang lumayan buat yang punya alergi.

Obat apakah itu ? Merknya gue lupa (enggak lupa sih cuma takut di kira pencemaran merk obat -_-) , ada kandungan Diclofenat nya kalo gak salah juga begitu tulisannya.
Dua kali minum obat itu udah panas muka gue, gatel, merah gitu, tapi ya gue pikir gatel biasa. Nah gue terusin tuh sampe minum yang ketiga kalinya, besok paginya pas gue bangun, DAAAAAM muka gue kaku dan bagian bawah hidung sampe dagu bawah mulut sebelah kanan udah kaya koreng! Kaya koreeeng pemirsaaaa!!!!!!
Rasanyaaaa pengen nangis bangeeeet gue waktu ituuuuu, ngaca sekali doang trus udah gamau lagi, sedih, sedih banget :(.

Pas kejadian itu hari sabtu, gue mau balik lagi ke dokter gue tapi kan weekend jadinya tutup. Ya masa gue harus nunggu hari senin sih ? :(.
Akhirnya dengan saran sahabat gue sekaligus adik gue Devy Hapsari akhirnya memutuskan buat priksa ke apotik yang apotekernya ramah dan pinter. Bener kan, kata mbak apotekernya itu gue kemungkinan alergi kandungan Diclofenat, gue dikasih anti alergi yang di minum sehari sekali dan disuruh berhenti minum obat penyebab muka monster gue, yaiyalah gausah disuruh gabakal gue minum lagi dah tuh -_- .
Trus paginya hari minggu, gue memutuskan untuk lari ke skincare gue pada waktu itu, karena gue mikir ini kan udah sampe nimbul gitu kan ya di kulit kalo cuma dari dalem kan yang dari luar gabakal sembuh total. Waktu itu gue gabisa mikir gimana muka gue selanjutnya, apakah akan terus begitu ? Oh ya Tuhan, gue gak sanggup :(.
Di skincare itu gue konsultasi dulu, dokternya aja sampe kaget liat muka gue yang nyenyeh-nyenyeh gitu, akhirnya gue gak disaranin buat tindakan. Karena apa ?  Kulit muka gue rusaksaksak jaringannya, sumpah kayak luka bakar kena knalpot nemplek di muka, gue aja sampe sekarang masih sedih aja kalo inget. Fotonya ? Ada , tapi di kamera, kameranya di rumah. Bye aja lo dew.

Oke lanjut. Gue dikasih krim DG ( anti alergi) sama beauty soap, gak boleh pake makeup apapun sampe mendingan. Selama penyembuhan harus selalu pake masker biar gak kena debu.
Gue kira itu sabun mukanya ga bakalan perih, ternyataaaa buseeeeeettttt kaya di silet-silet muka gueee sumpaaaah -_____-
Perihnyaaaaa gak nahaaan, tiap cuci muka gue mesti nangis, saking perih+sakit+cekit-cekit :((((((
Habis cuci muka, muka gue yang kaku dan kaya koreng itu sedikit-sedik jadi lembab trus kayak jadi bubur gitu putih-putih trus di lap pake tissue trus ilang. Alhamdulillah, meskipun perih-perih kagak nahan selama seminggu kulit gue bisa normal lagi dan pada ngelotok gitu yang kaya koreng itu. Tepat seminggu gue balik lagi ke skincare.
Udah sehat tapi kandungan minyak di muka gue yang biasanya keling-keling kek wajan penggorengan itu habis. Bayangin aja gue yang biasanya berminyak tiba-tiba jadi keringringring keriput!
Akhirnya gue disaranin semprot vit c , karena muka gue kurang vitamin. Ya ibarat tanah, muka gue kurang pupuk lah ya.
Yaudah demi kesembuhan gue nurut. Nah dari situ muka gue berangsur-angsur membaik dan sempet jadi cling hahaha. Tapi semua itu hanya beberapa bulan sebelum negara api menyerang (lagi).

Hmm udah dulu ya ceritanya, tangan gue pegel nih. Nanti sambung di postingan selanjutnya ya . kapan-kapan. Hehe. Kalo mood nulis lagi.

Oh ya, gue nulis ini cuma buag sekedar berbagi sama temen-temen aja. Barangkali ada yang pernah ngalamin juga, jadi ga perlu panik kok. Yang penting langsung dihentikan aja konsumsi obatnya kalo ngerasa udah ada reaksi yang aneh.

Yaaaa intinya apapun yang kita alami harus disyukurin.

Udah ye.

Dewi Putri Lestari

Rabu, 06 Januari 2016

2016

Eh sudah 2016.
Selamat tahun baru semua.
Huf sudah 2016.
Tahun dimana bukan lagi mendengungkan resolusi macam pengen gemuk, bebas alergi, dsb.
Tapi lebih kepada apa yang sering kita sebut cita-cita ataupun impian yang harus selalu didengungkan didalam kepala agar tak pernah lelah berusaha menggapai meski terasa jauh.
Semangat berlari kencang tepat kedepan, pas pada sasaran. Kalau lelah istirahatlah, kalau lapar sempatkan makan. Selamat bekerja keras dewi :)

Dewi Putri Lestari.

Jumat, 04 Desember 2015

Sepatu Cinta Untuk Ayah

Ketika seorang teman menuliskan bahwa ayahnya tak pernah membeli sepatu lebih dari 250.000 , aku teringat ayahku.
Ya, sepatu yang beliau kenakan untuk bekerja harganya tak lebih dari 250.000, dan itu pun beliau kenakan bertahun-tahun hingga ada yang pernah lebih dari 10 tahun. Kondisinya ? Ada yang sampai jebol-jebol :') . Padahal dengan penghasilan ayah, ayah jelas mampu membeli sepatu dengan harga berkali-kali lipat dari itu, tapi ayah tidak pernah melakukannya.

Alasannya ? Sederhana, ayah takut tidak bisa membelikan anak-anaknya barang yang kami butuhkan dengan kualitas yang bagus :) .

Ayah, tidak pernah malu melangkah dengan sepatu tuanya. Ayahku mungkin tidak sama dengan ayah teman-temanku yang mengenakan sepatu dengan merk ternama dan harga fantastis.
Aku ingat benar ketika aku membuat alasan "pah sepatu aku bawahnya ngeletek nih" , padahal sepatuku masih baik-baik saja.

Lalu ayah menjawab dengan gurauan khasnya "Mana coba sini, sepatu adek nanti papa betulin di lem pake lem kayu".
Seketika itu juga wajahku cemberut khas anak kecil merajuk meminta sesuatu.
Tapi ya sudah, aku tak berani meminta terus-menerus. Esok harinya, tiba-tiba ayah membangunkan tidur siangku.
" dek ayo bangun, katanya mau beli sepatu, ayo bangun nanto toko nya ke buru tutup".

Saat itu aku cuma sebatas anak yang senang sekali akan dibelikan sepatu baru.
Tapi detik ini, aku tahu..
Ayah yang kadang galak, cerewet, dan sering aku umpat "ayah pelit, kenapa aku disuruh nabung kalo mau beli apa-apa" ketika kecil. Pikiranku kala itu hanya, mengapa ayah selalu memberiku uang jajan yang diberikan sekaligus untuk beberapa hari. Padahal aku tahu ayah mampu memberikanku uang jajan jauh lebih banyak dari yang ia berikan kala itu. Ternyata ayah ingin aku bisa mengatur uang sejak kecil, sejak kelas 1 SD.

Ayahku.
Bukan orang yang menunjukan rasa sayangnya dengan kata-kata.
Ayahku.
Yang kini rambutnya mulai memutih, guratan di wajahnya terlihat jelas, dan kesehatan ayah yang mulai terganggu..

Dear, Ayah..
Ayah memang bukan seperti ayah teman-temanku yang mungkin lebih gaul
Tapi Ayah adalah Ayahku.
Yang sifat kerasnya, mungkin sedikit menurun padaku.
Yang guratan-guratannya jelas terlihat di wajahku.
Yang kadang lebih bisa menjadi pendengar yang baik daripada ibu.

Jika kelak aku sudah bisa menghidupi diriku sendiri, aku ingin membelikan sepatu untuk ayah dari gaji pertamaku..
Mungkin harganya tak seberapa, setidaknya aku ingin memberikan sepatu untuk melindungi kaki-kaki ayah yang mulai gontai untuk berjalan sendirian..
Semoga sepatu itu bisa menemani ayah menjelang masa purna ayah..

Dari anakmu,
yang bagi nya rumah yang paling dirindukan adalah rumah dimana putrimu bisa menyaksikan ayah berkelakar tentang carut marut pemerintah

Your little daughter
Dewi Putri Lestari

Kamis, 15 Oktober 2015

Tentang Merasakan Patah Hati

"Anak yang sedang kamu sayat hatinya itu, adalah anak yang mati-matian dibahagiakan oleh Pria setianya".

Sering bukan mendengar kalimat seperti itu?
Saya, kamu, mereka, laki-laki, perempuan, semuanya pernah merasakan patah hati.
Enak ? Tidak, bagi saya.
Ya siapa pula yang ingin hati yang cuma satu-satunya harus dihancurkan oleh orang yang hanya 'hahahihi' numpang lewat dan pergi ngeloyor gitu aja tanpa permisi. Gak ada.
Ini tentang satu hari dimana fase kehidupan bernama patah hati pasti akan dilalui oleh setiap yang lahir ke dunia. Entah itu karna cinta atau masalah hidup yang lain.
Hal pertama yang saya dirasakan ketika 'petir' itu nyamber tanpa permisi adalah hatinya jadi sesak, sesak sesesak sesaknya. Suhu badan panas dingin, hatinya berasa bolong, dan perut pasti langsung kaya kekunci.
Rasanya warbiyasak tidak enak.
Pengen ngulangin yang begitu ? Gue sih ogah ye~

Tapi apalah daya, namanya juga hidup. Selalu bersinggungan sama orang lain. Pasti ada ajaaaa ya yang bikin hati bolong. Dulu sih tiap patah hati, seolah gak terima sama yang menimpa diri sendiri. Berasa gak adil. Berasa udah belom bisa jadi orang baik, tapi ngerasain patah hati mulu.
Terus lama-lama aku mikir. Mungkin dulu saya juga pernah bikin 'rasa gak enak' kaya gini ke orang lain. Dan sekarang giliran Tuhan pengen tahu segimana kekuatan saya kalo hati nya di bolongin terus-terusan.

Orang bilang kita harus sabar dan ikhlas.
Iyaaa dua kata itu sering bangeeet wara-wiri di telinga saya. Tapi ngejalaninnya setengah hidup banget. Kadang suka pengen marah, suka pengen ngata-ngatain, pengen nyindirin, bahkan pengen liat yang bikin bolong hati kita itu menderita. Wajar sih tapi saya mikir lagi, bukannya itu semua bikin kita semakin terlihat menyedihkan ?

Gak memungkiri, namanya orang habis dibikin patah hati yaa pengennya buru-buru bangkit, nunjukin kalo hidupnya lebih bahagia, wajar karena masih ada dendam di hati, dan terus gembar-gembor 'ini loh gue udah bahagia'.
Tapi apa iya begitu terus ? Sumpah, demi apa itu menyedihkan.
Ada yang bilang juga, gausahlah di update gitu, malu-maluin, bikin semua orang jadi tahu.
Ehmmm gimana yaaa, gak semua orang juga bisa mendem apa yang dirasain, meskipun udah cerita ke orang terdekat tapi rasanya pasti belum bener-bener sembuh.
Terus kudu gimana ??????
Saya sendiri gatau.
Sumpah tulisan ini bener-bened absurd, se-absurd yang nulis.
Kalo saya sih, yaudah kalo lagi mau sedih, yaudah sedih aja. Nangis sekenceng-kencengnya sampe matanya perih, sampe sadar kamu bakal malu dengan wajah sembabmu besok pagi.
Sama kurang-kurangin mikirin yang udah bikin patah hati.
Bilang aja ke diri sendiri, 'yaudah gapapa, emang jalannya udah begini, mau diapain lagi'.
Bukannya ngajarin jadi orang yang nyerahan dalam urusan hati sih ya. Cuma kalo buat saya, yang udah pernah ngecewain yaudah sih ngapain diharapin lagi.
Well, tapi tiap orang beda-beda sih ngatasinnya. Kamu yang paling ngerti gimana dirimu sendiri, kamu yang paling kenal dengan hatimu sendiri, dan cuma kamu sendiri yang punya obatnya.

Jadi mau pilih menjalani hari-hari dengan hati yang bolong atau dikit-dikit nerima apa yang udah terjadi, itu balik lagi ke pilihan hati tiap orang ..

Oke udah ya, aku ngomong apasih siang ini. Udah lagi panas abis, mending cari yang adem-adem.

Dari pemilik hati,
Yang hati nya tinggal sepotong.

Dewi Putri Lestari.

Senin, 05 Oktober 2015

Sebuah Jalan Pulang

Semoga Tuhan selalu ingatkan aku untuk terus mencintai tanpa pamrih..
Kamu yang nantinya akan lebih jarang membalas pesan singkat dariku,
Menjejakan kakimu lebih jauh dari tempatmu berdiri hari ini,
Bahkan mungkin kau akan tidak punya waktu untuk sekedar bercerita via suara, Karena kesibukanmu,
Tapi akan ada saatnya kamu perlu itu, untuk membuatmu bangkit dari patah hati, kecewa, dan apapun itu..

Kamu hanya akan (terus) berjalan lebih jauh dari hari ini, lalu sepanjang itu pula doaku tidak akan pernah putus..

Berjalanlah sayang,
Berlari, melompat, bahkan terbang, kepada apapun yang kamu jadikan tujuan..
Lalu, pulanglah kepadaku..
Ceritakan semuanya dalam pelukku..

Dari aku,
Tempatmu kembali.